karyajurnal.com

media online

Kasus Polisi Tembak Polisi, Puan minta Polri Selidiki Secara Tuntas dan Transparan

Polisi Tembak Polisi

Ketua DPR RI Dr. (H.C) Puan Maharani

Ketua DPR RI Dr. (H.C) Puan Maharani mendorong Polri untuk mengusut tuntas peristiwa polisi tembak polisi, yang menewaskan satu orang. Ia menekankan pentingnya transparansi penyelesaian kasus demi menjaga citra Polri di mata masyarakat. 

“Peristiwa penembakan polisi oleh kolega sesama polisinya sungguh sangat disesalkan. Polri harus menyelidiki kasus ini secara tuntas. Dan tentunya dengan mengedepankan transparansi kepada publik, jangan sampai ada yang ditutup-tutupi,” kata Puan dalam keterangan tertulisnya yang diterima Parlementaria, Kamis (27/7/2023). 

Diketahui seorang anggota Polri dari Detasemen Khusus (Densus) 88 Antiteror Polri bernama Bripda IDF menjadi korban penembakan di Rusun Polri, Cikeas, Bogor pada pada Minggu (23/7). Saat ini kepolisian  telah menetapkan Bripda IMS dan Bripka IG sebagai tersangka. 

Berdasarkan informasi dari Polri, peristiwa tersebut disebabkan kelalaian anggota pada saat mengeluarkan senjata, hingga mengenai orang yang berada di depannya. Jika peristiwa ini terbukti benar, kata Puan, Polri perlu melakukan pengetatan kepemilikan senjata api untuk anggotanya. 

“Jangan sampai abai untuk dilakukannya psikologi berkala bagi anggota Polri yang diberikan kewenangan membawa senjata api. Karena membawa senjata api yang tidak disertai tanggung jawab, akan membahayakan orang sekitar dan dirinya sendiri,” jelas Mantan Menko PMK ini. 

Puan berharap Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo bisa mengkondusifkan jajarannya, khususnya dalam penggunaan senjata api. “Saya harap Pak Kapolri bisa menyelesaikan persoalan ini secara presisi, agar tidak jadi preseden buruk bagi institusi Polri. Karena peristiwa polisi tembak polisi, baik karena kelalaian atau disengaja, sudah sering terjadi,” tutur Puan. 

Kejadian peristiwa polisi tembak polisi bukan kali ini saja terjadi. Sebelumnya publik dikejutkan dengan insiden penembakan di rumah dinas perwira tinggi Polri di mana seorang anggota Polri berinisial Brigadir J menjadi korban penembakan oleh rekannya sendiri. 

Oleh karena itu, Puan mengingatkan penyelesaian kasus polisi tembak polisi tersebut harus diselesaikan secara tepat, akurat dan transparan sehingga tidak memunculkan pertanyaan di publik. Hal ini juga sejalan dengan komitmen Kapolri yang menyatakan Polri akan terus berbenah. 

“Masyarakat juga menantikan janji Kapolri yang menyatakan Polri akan terus berbenah dah peka terhadap peristiwa yang melibatkan internal. Jangan sampai muncul lagi persepsi, bahwa setiap kejadian yang melibatkan anggotanya seakan-akan ditutupi,” tuturnya. 

Politisi Fraksi PDI-Perjuangan itu meyakini, peristiwa yang melibatkan anggota kepolisian hanya dilakukan oleh segelintir oknum. Namun sebagai pengayom masyarakat, Polri diminta untuk menunjukkan dedikasi terbaiknya. 

“DPR dan Publik memahami bahwa sebenarnya masih banyak polisi yang profesional dan benar-benar mengabdi untuk masyarakat. Tapi pastikan Polri selalu mengedepankan perlindungan dan pelayanan untuk rakyat. Dan polisi juga harus lebih bijak menghadapi kasus-kasus terhadap orang kecil, sehingga tidak ada lagi kesan bahwa hukum tajam ke bawah,” pungkasnya. (Red)

 

Baca juga : “Sesalkan Siswa Tewas Saat MOS, Puan: Jangan Abai pada Keselamatan Anak Didik